When I Said Yes

Sebenernya, gue ga pernah secara langsung bilang iya ke suami waktu itu. Karena udah sama-sama tau dari awal kenalan arah hubunganya mau dibawa kemana. Beberapa temen-temen banyak yang kaget dan gak percaya gue bisa memutuskan untuk menikah secepat ini dan sama stranger pula. Gue juga sengaja buat ga banyak ngasih tau orang kalo gue udah in a relationship dan merencanakan pernikahan. Karena buat gue, private life gue cukup orang-orang terdekat aja yang tau. Closest friend gue juga sempet gue kenalin sama suami sebelum gue lamaran, seenggaknya dia bisa tau inner circle gue kayak apa, begitupun dia.

Banyak yang nanya kenapa dan kok langsung mau aja dikenalin trus nikah. Well, selain gue orangnya bukan pemilih. Gue juga udah lumayan banyak ngerasain dan ngeliat berbagai love life orang-orang sekitar. Dari mulai cinta bertepuk sebelah tangan, pacaran lama kemudian putus dan ditinggal nikah, punya gebetan ditikung orang, punya pacar ortu nya ga setuju kemudian putus. Belum lagi cerita-cerita kehidupan dari pasien-pasien, gak banyak yang istrinya baik-baik, gak tau apa-apa, ternyata suaminya kena HIV dan ternyata emang pernah jajan. Banyak juga anak muda, di bawah 20 tahun yang udah lahiran dan gatau suaminya dimana. Sedikit banyak hal ini merendahkan ekspektasi gue soal jodoh. Gue gak lagi pengen suami yang ganteng, kaya, soleh, berbudi pekerti, orang jawa, suka travelling, suka kulineran, berselera musik dan film yang sama dan lain sebagainya. Kriteria gue soal jodoh jadi lebih dipersempit, cukup melakukan ibadah wajibnya, gak neko-neko, dan bertanggung jawab. Gue ngerasa ga ada gunanya cowo ganteng kalo suka godain cewe, kayak yang banyak gue temuin di rumah sakit. Gada gunanya kaya, kalo ujung-ujungnya uangnya dipake buat 'jajan'.

Kemudian, residen ini, yang ngenalin suami ke gue, ngomong hal yang sama, 'dia gak ganteng sih, tapi sholeh dan pekerja keras'. Gue tadinya ga iyain dan gak nolak, kemudian residen ini minta nomor gue dan lalu kita kenalan. Gak lama dia minta kenalan sama nyokap dan bokap. Intinya pada proses ini gue cuma ga bisa nolak, dia baik dan punya itikat baik, yang lebih penting lagi, sesuai kriteria yang gue sebutin tadi.

Akhirnya, kita sepakat buat jalan bareng, dan nikah. Karena gue ini orangnya negatif, gue percaya tiap orang pasti ada kekurangannya, dan dia harus tau kurangnya gue, begitupun gue yang harus tau kurangnya dia. Somehow, kita bisa nyesuaiin diri kita masing-masing. Maksud gue, ketika gue negatif, dia tetep ngotot dan usaha buat maju terus. Jadi, ketika di proses ini, walopun gue ngerasa udah jadi orang yang gak baperan, tapi cewek teteplah cewek, maunya di perjuangin #cailah. Gak jarang lah gue ngambek, sewot, mau ngadu ke ibu bapak, gamau nikah, dan lain sebagainya. But he always there, never give up on me.

Waktu itu gue sempet cerita tentang lovelife gue dan orang-orang yang pernah deket sama gue. Kemudian dia bilang
'Adek kalo ga dipaksa nikah juga gabakal mau nikah kan, maunya masih ke luar jawa, jalan-jalan. Makanya, sebenernya adek cuma butuh diperjuangin'
Gue rasa ini yang akhirnya bikin gue memutuskan untuk bilang iya mau nikah sama dia *cie. Selain, karena gue tau pada akhirnya gue akan harus menikah. I mean, kalo di psikiatri, kita punya tugas kehidupan, dan di umur-umur ini lah, tugas kita untuk bisa ber-partner dengan seseorang untuk sama-sama menjalani kehidupan. Which is good for your mind an also for your biological need.

 Jadi, buat yang udah pada umurnya, gak salah kok Rasulullah bilang untuk menyegerakan menikah, apalagi kalo udah ada calonnya. Mungkin, merendahkan ekspektasi yang kayak gue sebutin tadi bisa jadi solusi karena percayalah para generasi milenal, apa yang kalian liat di instagram itu bukan kenyataan hidup sebenarnya. Kata film trolls, 'Life is not only about cupcakes and rainbows!'

Well, I am happier now, happy doesn't mean always having fun. But, you know, its nice to have someone you can always count on, tell every stories, happiness and sadness, and he always there caring and loving you so much. If anyone thinks that he is very lucky to have me. Then, I'm luckier to have him!~~

Komentar

Entri Populer